Pengertian Sikap Politik dan Budaya Politik

(Ilustrasi Survei/Sumber Gambar: Lamda-ksi)

(Ilustrasi Survei/Sumber Gambar: Lamda-ksi)

Bagi yang sudah mendalami fokus kuantitatif dalam ilmu politik, pembahasan kita seputar pengertian dasar dari sikap politik dan budaya politik adalah pemahaman paling dasar. Baik sikap dan budaya politik biasanya diajarkan dalam kajian kuantitatif ilmu politik untuk kebutuhan survei pemilu dan respon masyarakat terhadap kebijakan tertentu. Mengingat ini hanya pengantar singkat saja, bagi pembaca yang sudah menengah ke atas lebih baik tidak melanjutkan. Tulisan ini hanya untuk yang baru memulai mempelajari kuantitatif ilmu politik.

Sikap Politik

Pada awalnya, kajian sikap maupun budaya politik merupakan pandangan yang berasal dari kajian sosiologi, psikologi dan antropologi dan kemudian diadopsi dalam Ilmu Politik. Ketika telah menjadi kajian dalam Ilmu Politik sikap dapat diartikan sebagai suatu kesiapan untuk bertindak, yang dimiliki seseorang atau kelompok untuk menghadapi, merespon atau menilai masalah-masalah politik yang terjadi, dan terakhir diungkapkan dalam berbagai bentuk (Chilcote, 2010).

Secara sederhana “sikap” dapat didefinisikan sebagai suatu bentuk atau reaksi dari suatu perasaan. Hal ini terkait bagaimana sikap seseorang tersebut merespon dalam bentuk mendukung atau menolak dari obyek tertentu (Azwar, 2013: 4). Dengan kata lain, sikap merupakan rangkuman dari kondisi psikologis atas pengetahuan dan perasaan yang akhirnya menunjang sebuah sikap tertentu. Jika dihubungkan dengan politik, maka sikap politik adalah buah dari kecenderungan individu yang kemudian menjadi perilaku kolektif di dalam sebuah sistem politik.

Secara garis besar, sikap senantiasa tidak konstan, banyak faktor yang melatarbelakangi seorang tokoh politik maupun masyarakat umum menentukan sikap. Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan sikap adalah pengalaman pribadi, kebudayaan, orang yang dianggap penting bagi dirinya, media massa, partai politik dan faktor emosional. Pemikiran yang membentuk sikap politik dan perilaku kolektif masyarakat atau bangsa terhadap suatu sistem politik yang telah bertahan lama akhirnya membentuk semacam pola-pola politik masyarakat, hingga menghasilkan keputusan politik atas atas dasar sikap-sikap tersebut. Hal inilah yang kemudian membentuk yang namanya budaya politik (Setiadi & Kolip, 2013: 95).

Dalam pembahasan budaya politik pada buku “Pengantar Sosiologi Politik”, Elly M. Setiadi dan Usman Kolip menjelaskan bahwa budaya politik adalah: “kecenderungan berperilaku individu di dalam suatu sistem politik yang berlaku dalam suatu negara. dalam pendekatan budaya politik, individu merupakan kajian yang utama dan bersifat empiris. Artinya, pendapat orang-peroranglah yang membangun kesimpulan penelitian” (Ibid: 94-95).

Ulasan yang terkenal yang sering digunakan sebagai bahan rujukan biasanya dihubungkan dengan Budaya Politik yang dirumuskan oleh Gabriel Almond dan Powell. Tiga hal yang mempengaruhi sebuah orientasi keputusan atau sikap politik ditentukan oleh orietasi kognisi, orientasi afeksi dan orientasi evaluasi.

Penjelasan lebih lanjut mengenai ketiga Orientasi tersebut adalah bagaimana Orientasi Kognisi dipahami sebagai pengetahuan dan kepercayaan mengenai suatu masukan atau informasi khususnya dalam sistem politik, serta peranan-peranan dan output sistem politik.  Orientasi afeksi sering diartikan sebagai perasaan keterikatan dan keterlibatan, penolakan dan aliansi mengenai sistem politik yang dapat mempengaruhi rasa kecewa, sedih dan bangga terhadap sistem politik. Sedangkan orientasi evaluasi dipahami sebagai konklusi atas kedua orientasi sebelumnya untuk menilai, berpendapat mengenai obyek politik  Ketiga orientasi tersebut merupakan satu kesatuan, saling berhubungan dan terkombinasi dalam berbagai pola interaksi. Pola tersebut akan membentuk tuntutan yang diajukan terhadap suatu sistem politik, respon terhadap hukum serta dukungan atau bahkan penolakan terhadap perilaku dalam peranan dan langkah politiknya.

Budaya Politik

Sebagaimana telah disinggung sebelumnya, pemahaman budaya politik akan meliputi tiga orientasi, meliputi orientasi kognisi, orientasi afeksi, dan orientasi vvaluasi. Ketiga orientasi tersebut akan menjadi landasan utama individu atau sosial untuk menentukan dasar sikap politiknya.

Menelaah dari realitas budaya politik yang berkembang di dalam suatu komunitas masyarakat politik, Gabriel Almond seperti yang dikutip Dalam buku Pengantar Sosiologi Politik, Elly M. Setiadi dan Usman Kolip, secara spesifik mengklasifikasikan budaya politik menjadi tiga. Sebagai berikut:

  1. Budaya Politik Parokhial, yaitu tingkat partisipasipasi politiknya cenderung rendah, yang disebabkan faktor lemahnya orientasi politiknya (kognitif, afektif dan evaluatif).
  2. Budaya Politik Subjek, yaitu kondisi masyarakat sudah relatif maju, namun masih masif dalam sistem politik. Atau, orientasi pada sistem politik dan orientasi politiknya tinggi, namun enggan untuk melakukan orientasi input pada sistem politik.
  3. Budaya Politik Parisipan, yaitu budaya politik yang ditandai dengan kesadaran politik, orientasi, input dan output sistem politik sangat tinggi.

Untuk memperjelas konsepsi ketiga tipologi budaya politik di atas, di bawah ini akan disuguhkan tabel ciri-ciri dari masing-masing klasifikasi budaya politik tipe parokial, subjek dan partisipan.

Lebih lanjut menurut Almond dan Verba tidak ada dalam realitasnya ketiga tipe tersebut berdiri sendiri, yang ada adalah campuran. Ketiganya kemudian menurut mereka bervariasi dalam tiga bentuk budaya politik: budaya politik subjek-partispan, budaya politik subjek-partisipan, budaya politik parokial partisipan.

Dalam perkembangan lebih lanjut, kajian seputar budaya politik yang biasanya bersifat kuantitatif untuk kepentingan desain penelitian lapangan seperti survei elektabilitas lebih rumit lagi. Tulisan ini untuk sekadar untuk mengawali perbincangan gambaran tentang kajian ilmu politik dari tema kuantitatif.

Daftar Rujukan

Azwar, Syaifuddin. (2013) Sikap Manusia : Teori dan Pengukurannya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Chilcote, Ronald. (2010). Teori Pebandingan Politik. Terjemah. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

Setiadi, M. Elly dan Usman Kolip. (2013). Pengantar Sosiologi Politik. Jakarta: Kencana Prenadamedia Group.

Penulis: Redaksi Kajian Politik Pojok Wacana

Berbicara tentang kajian politik kuantitatif, berikut ini ada beberapa review buku seputar kajian perilaku memilih yang mungkin membantu pembaca yang sedang giat-giatnya mempelajari seputar ini:

Kaum Demokrat Kritis, Mengurai Perjalanan Demokratisasi Pasca Reformasi dan Perilaku Memilih di Indonesia

Populisme, Politik Identitas Islam, dan Demokrasi Elektoral di Indonesia Kontemporer

Hubungan Kesalehan dan Pilihan Politik di Indonesia